Tuhan yang Maha Pemarah

poems about love

Hai, tuhan yang maha pemarah
yang di dadanya tertanam pedang berlumur darah
yang di hatinya tersimpan kutuk, sumpah dan serapah
seharusnya kau menabur rahmat, bukan laknat
aku adalah rerumput yang kau semai
lalu kenapa kau menjadi begitu pemarah?

sepucuk pisau kau sematkan di dedaunku, di dedaun kami
dedaundedaun yang merindangimu
lalu yang tersisa hanya tangis dan darah hai tuhan pemarah

Angin tipuan dan kemunafikan kau tiupkan
ke ubun-ubun yang mudah terbuai
yang mudah lena pada yang fana

Tidakkah kau takut pada Tuhanku?
Tidakkah kau malu pada Tuhanku Yang Maha Pemurah?

No comments:

Post a Comment

Good comments are very needed